Nov 12, 2010

10 Masa Palestina

Wilayah Geografis antara Sungai Yordan dan Laut Tengah dikenal dengan banyak nama - Palestina, Israel, Tanah Suci, dan Kanaan. Telah ada banyak konflik di daerah tersebut dalam beberapa tahun terakhir, terutama karena fakta bahwa orang Yahudi dan Muslim keduanya mengklaim tanah, dengan pihak ketiga (Kristen) juga memiliki kepentingan di sana. Daftar ini bertujuan untuk menjelaskan "usia" berbagai daerah dengan cara yang sederhana. Dari dimulainya suatu babak perjalanan manusia untuk kelahiran Negara Israel, di sini adalah 10 usia Palestina / Israel / Kanaan / Tanah Suci.

1. The Paleolithic and Neolithic Eras (1 million – 5,000 BC )
Paleohorse2
 Sisa sisa peradaban Manusia  500.000 SM telah ditemukan di wilayah ini. Batu, kayu, dan alat-alat tulang telah ditemukan di gua-gua di Betlehem dan wilayah Ramallah. rumah bata Lumpur persegi dan bulat juga telah ditemukan di daerah, yang adalah bukti dari masyarakat pertanian.

2. The Chalcolithic Era and the Bronze 
Age 4,500 – 1,200 BC
Nefertiti1

 Suatu budaya yang berasal dari Suriah menetap di sini selama periode ini, sehingga sentuhan pada penggunaan alat-alat tembaga dan batu, memberikan daerah yang lebih perkotaan. Pada usia Perunggu awal, kota-kota Kanaan yang berkembang,menutup dinding kota dengan lumpur-bata untuk menjaga dari serangan musuh. Negara-negara kota memiliki hubungan diplomatik dengan Mesir dan Suriah. Bagian dari peradaban perkotaan hancur pada sekitar 2.300 SM - tetapi tidak ada yang tahu mengapa. Pada usia perunggu pertengahan, daerah itu dipengaruhi oleh kelompok-kelompok nomaden yang menetap di perbukitan, serta peradaban sekitar Mesir, Mesopotamia, Phoenicia, dan Syria. Di waktu ini kita melihat awal dari sebuah kepercayaan pada akhirat. Militer dan peristiwa politik dari waktu ini dicatat dalam prasasti yang dikenal sebagai surat-surat Amarna. Ini adalah waktu dimana Akhnaten dan istrinya Nefertiti hidup  (orang tua Firaun Tutankhamen). Pada 1190 SM orang Filistin tiba dan mulai bergabung dengan komunitas lokal - dan mulai membentuk identitas baru dimasa yang akan datang.
3. The Iron Age / Hebrew Occupation  
1,200 – 330 BC
Iron-Age Roundhouse

tembikar Stylized telah ditemukan di daerah pada masa tersebut, dengan burung styllzed, adalah bukti pertama kemajuan peradaban bangsa palestina. Ini juga merupakan masa dimana kaum Ibrani tiba; cerita Alkitab menyatakan bahwa mereka tiba untuk menghindari masa- masa perbudakan mereka di Mesir, mereka dipimpin oleh seseorang yang dibesarkan sebagai seorang Pangeran di Mesir. Ilmuwan Skeptis percaya bahwa kaum Ibrani berasal dari penduduk setempat. Sangat menarik untuk dicatat bahwa beberapa penulis modern percaya bahwa ada hubungan antara revolusi agama Akhnaten di Mesir (di mana ia menggantikan agama politeistik dengan agama sendiri monoteisnya) dan Musa, yang dibesarkan sebagai Pangeran Mesir dan adalah pendiri agama monoteistik dari Ibrani, Yudaisme. Menurut sejarah Alkitab, ini adalah waktu dimana Kerajaan Israel didirikan, dengan Saul sebagai Raja pertama di 1020 SM. pada 1000 SM, Raja Daud (secara tradisional dipandang sebagai penulis Mazmur) memerintah. pada periode ini Bait Suci pertama didirikan di bawah pemerintahan Raja Salomo. pada 930, Kerajaan terbelah dua - Kerajaan Yehuda dan Kerajaan Israel. Selama 720 itu, Kerajaan Israel dihancurkan oleh Asyur. Ini menandai awal pengasingan dari Ibrani. Pada 586, Yordania dihancurkan oleh orang Babel. Dari 538 SM, kekuasaan Persia sepenuhnya menguasai daerah ini. Orang Yahudi diijinkan mendirikan beberapa otonomi di negara bagian, dan pada saat itu mereka mendirikan Bait Allah kedua di Yerusalem.

4. Classical Antiquity  
333 BC – 640 AD
Pompeii Art Alexander Great

Di bawah Alexander Agung, kekaisaran Persia jatuh, meninggalkan daerah tersebut untuk dikuasai oleh Hellenes (Yunani). Karena Alexander tidak memiliki ahli waris, tanah itu dibagi di antara para jendralnya. Orang-orang Yahudi berada di wilayah bernama Yehuda, atau Yudea, sebagian tanah dikuasai oleh Ptolemy, seorang pengawal Alexander yang menjadi yang pertama dari banyak Ptolemies yang memerintah Mesir sebagai Firaun, dinasti yang akan berlangsung sampai 30 SM ketika Ratu terakhir, Cleopatra VII bunuh diri dengan asp setelah penaklukan oleh Roma.
Ini menandai awal kekuasaan Romawi di wilayah ini. Pada 63 SM, Jenderal Pompey tiba, meskipun tidak sampai pada masa penunjukan Herodes Edom sebagai Raja,yang menandai bahwa kekuasaan Romawi sepenuhnya didirikan. Pengaruh Romawi sangat dirasakan di wilayah tersebut selama waktu itu karena
teknologi Romawi  diperkenalkan. Sisa-sisa arkeologi yang paling penting dari waktu ini adalah Herodium, sebuah benteng yang dibangun oleh Herodes Agung (Raja yang paling terkenal untuk menuntut pelaksanaan semua orang Yahudi muda baru lahir laki-laki di Betlehem untuk mencegah kelahiran Mesias). Selama waktu ini, Yesus dilahirkan. Romawi Palestina, saat ini, berantakan, dan kekuasaan langsung diberlakukan. Perang Yahudi-Romawi terjadi dan bait Allah kedua hancur. Kaisar Romawi Hadrian mengusir orang Yahudi dari wilayah tersebut. Bangsa Romawi menamai wilayah itu dari Yudea ke Suriah Paelestina. pada masa tersebut Kekristenan sedang dipraktekkan secara rahasia.
Pada tahun 330 Masehi, Kaisar Romawi Konstantinus masuk Katolik dan menjadikannya agama resmi Palestina. Palestina menjadi pusat ziarah bagi kekristenan. Ini menandai awal aturan Bizantium. administrasi Bizantium Palestina sementara ditunda selama pendudukan Persia 614-28, dan kemudian permanen setelah kaum muslimin tiba di 634 AD, mengalahkan pasukan kekaisaran secara telak pada Pertempuran Yarmouk pada tahun 636 AD.

5. Arab Caliphate Rule  
638 – 1099 AD
Domeofrockext
Pada tahun 638, untuk pertama kalinya, dalam 500 tahun, sejak larangan Romawi pada orang Yahudi, orang Yahudi diizinkan untuk kembali ke Palestina. Omar Ibn al-Khattab, penakluk pertama dari Kekhalifaahan Islam  memasuki kota dengan berjalan kaki, menyatakan pada saat itu palestina menjadi tempat suci  bagi umat Islam. Pada tahun 691, Khalifah Abd al-Malik bin Marwan memerintahkan Kubah Batu untuk dibangun di situs mana nabi Muhammad SAW diyakini oleh umat Islam memulai perjalanan pada malam hari ke surga, di Bukit Bait Suci. Sekitar satu dekade kemudian, Khalifah Al-Walid memerintahlan Masjid Al-Aqsa dibangun. Itu adalah masa di bawah kekuasaan Umayyah yang menyatakan  secara politik bahwa orang Kristen dan Yahudi diberi judul resmi "Ahli Kitab" untuk menggarisbawahi akar tauhid umum mereka bersama dengan Islam.  pada masa tersebut Peziarah Kristen Eropa bebas mengunjungi dan memberikan bantuan dermawan ke tempat-tempat suci Kristen di Yerusalem dan Betlehem.

6. Crusader Rule  
1099 – 1187 AD
Crusaders
Di bawah kekuasaan Eropa, benteng, istana, menara dan desa-desa dibangun, dibangun kembali dan direnovasi di Palestina terutama di daerah pedesaan. Pada bulan Juli 1187, Pasukan Muslim yang dipimpin oleh Sulthan Salahuddin membawa pasukan islam pada kemenangan menentukan di Pertempuran Hattin. Saladin kemudian berhasil mengembalikan Yerusalem ketangan penguasa muslim. meskipun gelombang  serangan pasukan salib terus menerus diluncurkan namun semuanya dapat di halau oleh pasukan muslim. Sebuah perjanjian pemberian status khusus untuk Tentara Salib memungkinkan mereka untuk terus tinggal di Palestina dan pada 1229, Frederick II merundingkan perjanjian 10-tahun yang menempatkan Yerusalem, Nazaret dan Betlehem sekali lagi di bawah kekuasaan Tentara Salib. Pada 1270, Sultan Baibars mengusir Tentara Salib dari sebagian besar negara palestina dansekitarnya, meskipun mereka mempertahankan basis di Acre sampai 1291. Setelah itu, sisa sebagian pasukan saliib memilih pulang atau bergabung dengan penduduk setempat.

7. Mamluk Rule  
1270 – 1516 AD
Barb Mamluk-Cavalry-Bal
pada masa tersebut Palestina merupakan bagian dari Wilayah Damaskus (kabupaten) di bawah kekuasaan Kesultanan Mamluk Mesir dan dibagi menjadi tiga Sanjaks lebih kecil (subdivisi) dengan ibukota di Yerusalem, Gaza, dan Safad. Dirayakan dengan Arab dan penulis Muslim waktu sebagai "tanah diberkati para nabi dan para pemimpin dihormati Islam," adalah tempat-tempat suci Muslim "ditemukan kembali" dan menerima banyak peziarah. Sedangkan paruh pertama era Mamluk (1270 - 1382) terlihat pembangunan banyak sekolah, penginapan bagi wisatawan (khan) dan renovasi mesjid yang diabaikan atau hancur selama periode Tentara Salib, [84] paruh kedua (1382-1517) adalah periode penurunan karena dinasti Mamluk terlibat dalam pertempuran dengan Mongol di daerah-daerah di luar Palestina. Pada tahun 1486, permusuhan pecah antara Mamluk dan Turki Ottoman dalam pertempuran untuk memperebutkan kontrol atas Asia Barat. Tentara Mamluk akhirnya dikalahkan oleh pasukan dari Sultan Ottoman, Selim I, dan kehilangan kontrol Palestina setelah perang pada tahun 1516 di  Marj Dabiq.

8. Ottoman Rule  
1516 – 1917 AD
0005C05D

Setelah penaklukan Ottoman, nama "Palestina" menghilang sebagai nama resmi dari suatu unit administratif, sebagai Turki sering disebut (sub) mereka setelah ibukota provinsi. Sejak berdirinya pada tahun 1516 Kekaisaran Ottoman, itu adalah bagian dari vilayet (provinsi) dari Damaskus-Suriah sampai 1660, selanjutnya dari vilayet dari Saida (Sidon), secara singkat terganggu oleh 7 Maret 1799 - oleh pendudukan Perancis Juli 1799 di Jaffa, Haifa, dan Kaisarea. Nama lama masih tetap populer dan semi-resmi. Banyak contoh penggunaan dalam abad 16 dan 17 yang selamat. Selama abad 19, "Pemerintah Ottoman menggunakan Arz istilah-i Filistin (yang 'Tanah Palestina') dalam surat-menyurat resmi, artinya untuk semua maksud dan tujuan daerah di sebelah barat sungai Yordan hingga kembali menjadi 'Palestina' pada masa bawah kekuasanaan Inggris pada tahun 1922 ". kekuasaan pemerintahan Ottoman di kawasan ini berlangsung sampai Perang Besar (Perang Dunia I) ketika Ottoman yang berada pada pihak Jerman melawan Blok Sekutu Selama Perang Dunia I, pasukan Ottoman telah kalah di banyak daerah di mediterania oleh Britania Raya hingga  menyebabkan berakhirnya kekaisaran  Ottoman.
9. The British Mandate  
1920 – 1948 AD
1943 Jewbrig Comndr Brig Ernset F Benjamin
 Dalam literatur Eropa sampai Perang Dunia I, "Palestina" digunakan informal untuk wilayah yang diperluas ke arah utara-selatan biasanya dari Raphia (selatan-timur Gaza) ke Sungai Litani (sekarang di Libanon). Batas barat adalah laut, dan batas timur adalah tempat dimana gurun Suriah dimulai. Dalam berbagai sumber-sumber Eropa, batas timur ditempatkan di mana saja dari Sungai Yordan dan sedikit timur Amman. Berdasarkan Perjanjian Sykes-Picot tahun 1916, digambarkan bahwa sebagian besar Palestina, ketika dibebaskan dari kontrol Ottoman, akan menjadi zona internasional tidak di bawah kendali langsung kolonial Perancis atau Inggris. Tak lama kemudian, menteri luar negeri Inggris Arthur Balfour mengeluarkan Deklarasi Balfour tpada ahun 1917, yang meletakkan rencana untuk sebuah tanah air Yahudi yang akan didirikan di Palestina .Akhirnya  Inggris mengirim pasukan sebuah Expeditionary Force, yang diperintahkan oleh Edmund Allenby, merebut Yerusalem pada 9 Desember 1917 dan menduduki seluruh Levant  (libanon) setelah kekalahan pasukan Turki di Palestina pada Pertempuran Megido pada bulan September 1918 dan penyerahan oleh Turki pada tanggal 31 Oktober.
 Penggunaan
formal kata "Palestina" kembali digunakan selama palestina  menjadi Mandat Inggris, yang memberlakukan bahasa Inggris, Ibrani dan Arab sebagai tiga bahasa resmi. Palestine sekarang adalah nama resmi dari entitas dalam bahasa Inggris dan Arab sementara Palestina adalah nama resmi dalam bahasa Ibrani. Inggris menerima mandat untuk Palestina, namun batas-batas mandat dan kondisi-kondisi yang akan diadakan tidak diputuskan. Akhirnya pada awal 1947, Pemerintah Inggris mengumumkan keinginan mereka untuk mengakhiri Mandat, dan menyerahkan tanggung jawab atas Palestina kepada PBB.

10. The UN Partition 1948 AD – Present


Un Partition Plan Palestine
 Pada tanggal 29 November 1947, Majelis Umum PBB, dengan suara mayoritas dua-pertiga internasional, meluluskan Rencana Pembagian PBB untuk Palestina ( Resolusi Majelis Umum PBB 181), rencana untuk menyelesaikan konflik Arab-Yahudi dengan partisi wilayah menjadi negara Yahudi dan Arab yang terpisah, dengan wilayah Yerusalem Raya (meliputi Betlehem) yag akan di bawah pengawasan internasional. pemimpin Yahudi (termasuk Badan Yahudi), menerima rencana tersebut, sementara para pemimpin Arab Palestina menolak dan menolak untuk bernegosiasi. Tetangga Arab dan negara Muslim juga menolak rencana partisi. Masyarakat Arab bereaksi keras setelah Komite Tinggi Arab menyatakan mogok 
segera saja pertempuran bersenjata antara pasukan paramiliter Arab dan Yahudi di Palestina  berlangsung..mandat Inggris berakhir pada tanggal 15 Mei 1948, pendirian Negara Israel yang telah diproklamasikan sehari sebelumnya (lihat Deklarasi Pembentukan Negara Israel). Negara-negara Arab tetangga dan tentara (Libanon, Suriah, Irak, Mesir, Transyordania, Tentara Perang Suci , Tentara Pembebasan Arab, dan  masyarakat Arab ) segera menyerang Israel setelah deklarasi kemerdekaan, dan pada tahun 1948 Perang Arab-Israel terjadi. Akibatnya, rencana partisi tidak pernah dilaksanakan. Setelah 1948 Perang Arab-Israel, tahun 1949 Perjanjian Gencatan Senjata antara Israel dan negara-negara Arab tetangga mengeliminasi negara Palestina sebagai sebuah wilayah yang berbeda. Dengan berdirinya Israel, tanah yang tersisa dibagi di antara Mesir, Suriah dan Yordania.

Reactions:

0 comments:

Post a Comment