Aug 5, 2010

Solar Tsunami " Tsunami Matahari"


skywatchers di Inggris akan mendapatkan kesempatan kedua untuk menyaksikan Cahaya Utara malam ini setelah kehilangan pemandangan spektakuler tadi malam.
Bagian dari Amerika Utara, khususnya negara bagian Michigan, cukup beruntung diberi langit cerah malam terakhir dan berhasil menangkap tampilan yang luar biasa.
Daud Gavine, direktur divisi Aurora British Astronomical Association, mengatakan bahwa ada setiap kesempatan Inggris mungkin dapat melihat malam yang sama.
"Aku mendapat laporan bahwa Denmark melihat aurora malam terakhir, yang sangat menyenangkan karena mereka berada pada garis lintang yang sama dengan Skotlandia," katanya.
"Jadi ada kesempatan, jika langit cukup jelas bahwa malam ini kita mungkin melihat sesuatu."
Meskipun negara-negara utara seperti Michigan jauh lebih jauh ke selatan dari Inggris mereka masih lebih cenderung melihat Cahaya Utara. Hal ini karena aurora muncul bersama lintang magnetik bumi bukan geografis lintang.
Kutub magnetik bumi berbasis di Kanada utara dan bukan berarti Kutub Utara dapat dilihat untuk zona aurora dimiringkan sehingga negara-negara utara di AS jauh lebih mungkin dari Inggris untuk melihat penampakan.
Prospek melihat aurora borealis dari Inggris adalah karena dua badai surya kecil yang menyala pada hari Minggu menembak ton plasma secara langsung di Bumi. Biasanya hanya daerah lebih dekat dengan Kutub Utara dapat melihat aurora dari riak merah dan hijau, tetapi badai matahari menarik mereka ke selatan.
Dini hari Minggu pagi, permukaan matahri meletus dan meluncurkan berton-ton plasma - atom terionisasi - ke ruang antarplanet.
'Letusan ini diarahkan tepat pada Bumi, dan diharapkan untuk tiba di sini di pagi hari pada 4 Agustus, "kata astronom Leon Golub dari Pusat Harvard-Smithsonian untuk Astrofisika (CFA). "Ini letusan besar pertama yang diarahkan ke Bumi dalam beberapa waktu."
Letusan ini, disebut coronal mass ejection, tertangkap kamera oleh Dynamics NASA Solar Observatory (SDO) - sebuah pesawat ruang angkasa yang diluncurkan pada bulan Februari. SDO memberikan hasil yang lebih baik daripada pandangan-HD kualitas Matahari di berbagai panjang gelombang.
"Kami mendapat pemandangan yg indah dari letusan ini," kata Golub. "Dan mungkin ada pandangan lebih indah untuk datang, jika memicu aurorae."
Ketika coronal mass ejection mencapai Bumi, berinteraksi dengan medan magnet planet kita, berpotensi menciptakan badai geomagnetik. Solar partikel down stream garis-garis medan ke arah kutub bumi.
Mereka berbenturan dengan partikel atom nitrogen dan oksigen di atmosfer, yang kemudian bersinar seperti lampu-lampu neon mini. Aurorae biasanya hanya dapat dilihat di lintang tinggi. Namun, selama aurorae badai geomagnetik dapat menerangi langit di lintang rendah.
pengamat langit harus melihat ke arah utara malam ini dan besok malam untuk beriak tirai cahaya hijau dan merah. Matahari berjalan melalui siklus kegiatan rutin sekitar 11 tahun yang panjang rata-rata. Maksimum solar terakhir terjadi pada tahun 2001. Its minimum terbaru terutama lemah dan tahan lama.
Letusan ini merupakan salah satu tanda pertama bahwa matahari adalah sedang terbangun dan menuju maksimum lain. Badai yang diperkirakan tidak akan banyak ancaman ke satelit atau jaringan daya.

Reactions:

0 comments:

Post a Comment