Feb 6, 2010

Usaha Dengan Modal Terbatas

“Saya baru mulai bisnis bulan lalu dalam bidang agen buku-buku bidang bisnis dengan modal bantuan dari adik saya Rp 1 juta rupiah dan dalam tempo satu bulan terakhir ini saya sudah cukup banyak mendapat konsumen yang bersedia membeli buku-buku saya walau belum sampai balik modal/BEP. Yang ingin saya tanyakan apa yang musti saya lakukan agar bisnis saya semakin sukses dan saya bisa mendapatkan lebih berlimpah/banyak lagi profit dari konsumen saya di kemudian hari mengingat keterbatasan dana dan modal yang ada pada saya?”

—————

Usaha memerlukan pengembangan. Hal ini sangat penting sebab jika tidak maka kita akan kalah dengan kompetitor sehingga untuk bertahan maka harus mengembangkan usaha itu dan wajib hukumnya. Pertama untuk mengembangkan usaha maka kita harus tentukan usahanya dulu apakah usaha tersebut untungnya naik atau omsetnya naik. Sebenarnya kenaikan omset atau kenaikan laba itu tidak berjalan secara satu arah atau berbanding lurus tapi secara volume bertambah besar. Salah satu ukuran adalah meningkatkan omset sehingga untuk mencapai ke sana maka kita butuh modal. Namun tidak semua pengusaha yang bisa mencukupi modal mereka. Sebab banyak ironisnya jika suatu saat ada seorang pebisnis yang masuk ke bisnis dan mendapat order misalnya sekitar 1000 namun karena situasi tertentu ordernya naik menjadi 2000.

Hal ini bisa terjadi karena usahanya sudah dikenal oleh orang lain sehingga orang sudah mulai percaya bahwa ia bisa meng-handle kapasitas produksi yang besar, namun kadang-kadang tidak semua UKM mampu meng-handle. Mungkin secara umum ia bisa meng-handle misalnya secara produksi namun tidak bisa meng-handle dari sisi SDM-nya, bahan bakunya, dan lain sebagainya. Sehingga ia butuh modal lebih tentunya. Dan ini menjadi kendala.

Tanpa tambahan modal konsumen tersebut bisa saja tidak terlayani dan akhirnya bisa berpindah ke kompetitornya, dan ini bisa menjadi kerugian. Namun hal ini sebenarnya masih bisa dihindari jika pelaku UKM tersebut bisa dengan cerdik mengakalinya, sebab dengan order yang besar tersebut maka bisa diserahkan ke pihak lain misalnya jumlah 1200 dikerjakan sendiri sedang yang 800 diserahkan kepada pihak lain dan ini merupakan suatu trik untuk mengakali kesulitan modal. Ini sisi bukan dari pembiayaan.

Jika kita bisa meng-handle sendiri maka itu tidak menjadi masalah dan yang ketiga dengan mencari pinjaman. Bahkan modal bisa didapat dari para pemegang saham atau pinjaman pihak ketiga berupa bank serta dari investor.

Jika ada perusahaan yang punya dana menganggur maka perusahaan bisa memutar uang nasabah ke sektor riil. Ini sangat bagus, baik diputar berupa pinjaman individu maupun di lembaga keuangan. Bagi debitur maupun kreditur maka harus ada kerjasama yang baik, dalam hal ini mungkin harus menyediakan jaminan berupa BPKB yang perputarannya lebih cepat.

Intinya, meskipun modal terbatas, mengembangkan usaha sifatnya wajib sebab kita sudah masuk usaha itu dan berharap akan mengembangkannya dari sisi omset dan efisiensi. Cara lainnya lewat pemaksimalan aset yang ada. Namun yang perlu diingat jangan ekspansif.

Reactions:

0 comments:

Post a Comment